Pengobatan Fisioterapi Pada Golfer Elbow

Pengobatan Fisioterapi Pada Golfer ElbowGolfer’s elbow, lebih teknis disebut dengan epicondylitis medial, adalah sama dengan kondisi tennis elbow atau epicondylitis lateral, tetapi hal ini lebih jarang terjadi. Karena ada sedikit atau tidak ada peradangan ada dalam sindrom ini, mereka dikenal sebagai tendinopathies, di mana terjadi degenerasi pada tendon dan memberikan gejala. Faktor-faktor yang penyebabnya seperti pada olahraga tenis lapangan, golf dan olahraga seperti melempar, juga akan berpengaruh pada olahraga seperti atlet angkat besi, pemanah dan Bowlers kriket.

Otot-otot yang fleksibel dan memutar lengan bawah berasal atas epikondilus medial, tonjolan tulang pada bagian dalam siku, dengan tendon masuk ke dalam tulang oleh insersi tendon. Rasa sakit terjadi di dekat ini dan mungkin karena proses degeneratif yang terjadi pada tendon, peradangan sedikit telah dicatat dalam kasus ini.

Tekanan yang tinggi terjadi pada fase dengan memiringkan lemparan dan selama akselerasi berikutnya, dan dalam ayunan golf dari backswing tinggi sampai ke dekat pemukul bola. Golfers lebih cenderung terjadi pada tangan yang dominan dan pemain tenis yang menggunakan topspin berat dalam forehands mereka juga lebih berisiko.

Golfer’s elbow tidak sama seperti tennis elbow tetapi merupakan penyebab tersering nyeri siku medial dengan sekitar setengah dari jumlah wanita yang terkena adalah pria. Tiga sampai lima dekade kehidupan adalah periode yang paling umum untuk timbulnya nyeri dan 60% dari Golfer’s elbow terjadi pada tangan yang dominan. Timbulnya nyeri akut dilaporkan pada sepertiga pasien, dengan dua per tiga lainnya berkembang selama jangka waktu tertentu.

Pasien yang mengeluh nyeri di bagian depan dari inner epikondilus , lebih buruk pada saat wrist fleksi dan lebih baik saat istirahat. Nyeri dapat terjadi di bahu, elbow, lengan atau tangan, dengan kelemahan pada lengan bawah dan tangan. Fisioterapis akan memeriksa daerah tulang dan sendi siku, memeriksa otot dan insersi tendon. Fisioterapis akan melakukan palpasi pada saraf ulnaris pada sulkus di belakang siku, yang disebut “ujung siku”. Saraf dapat memberikan rasa kesemutan atau kelemahan pada lengan bawah dan juga melakukan pemeriksaan neurologis yang belum termasuk penyebab lain dari nyeri atau kelemahan.

Pengobatan utama golfer elbow adalah konservatif, termasuk anti-inflamasi,imobilisasi wrist dan lengan bawah, injeksi kortikosteroid dan fisioterapi. Modifikasi aktivitas yang memprovokasi merupakan bagian pertama dari manajemen, melakukan pendidikan pada pasien tentang kondisi dan faktor-faktor utama yang muncul. Contohnya adalah memodifikasi mekanisme pada ayunan golf untuk mencegah masalah secara terus-menerus. Pasien diajarkan untuk menghindari posisi dan kegiatan yang memicu, seperti bertumpu pada siku jika terjadi keterlibatan saraf.

Obat anti-inflamasi non-steroid yang digunakan dalam fase akut awal untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan serta menghindari gerakan yang menyakitkan, menggunakan es, stretching ringan, massage friction dan ultrasound. Saat masalah ini menempel dan menjadi sub akut maka tujuan perubahan dalam meningkatkan fleksibilitas dengan peregangan, meningkatkan kekuatan dan aktivitas normal. Sebuah brace lengan ini juga dapat digunakan atau brace wrist untuk istirahat pada otot wrist. Jika program untuk masalah kronis berlanjut dengan pengurangan penggunaan belat dan re-introduksi kegiatan olahraga.

Hasil ilmiah telah menunjukkan bahwa suntikan steroid dapat berguna pada tahap awal golfer elbow untuk mengurangi rasa sakit dan waktu untuk pemulihan, juga bisa digunakan dalam situasi kronis. Tidak ada bukti bahwa terapi shockwave atau laser mempunyai efektivitas dan operasi dipertimbangkan ketika periode yang signifikan fisioterapi telah mencoba tanpa hasil. Dokter bedah menghilangkan jaringan tendon yang abnormal dan jika saraf ulnaris yang terlibat dapat bergerak di sekitar ke depan siku dari posterior.

Koreksi terhadap teknik olah raga, seperti golf swing, yang terbaik dicapai dengan melibatkan instruktur profesional yang juga dapat memberikan nasihat tentang peregangan, latihan kebugaran dan penguatan otot. Atlet sebaiknya melakukan pemanasan dengan baik sebelum olahraga dan melakukan peregangan secara efektif setelah itu, memilih teknik yang baik dan memilih peralatan yang tepat. Dokter dan terapis memantau pasien, terutama atlet, harus sangat hati-hati karena mereka cenderung untuk cedera.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s